Makanan Penambah ASI dari Ramuan Herbal

Kebanyakan ibu menyusui terkadang beralih ke herbal untuk membantu meningkatkan pasokan ASI mereka. Ada sejumlah tanaman yang dipercaya dapat membantu meningkatkan produksi ASI. Jadi, ini adalah cara memperbanyak ASI melalui sepuluh ramuan menyusui yang akan sangat membantu menambah ASI Anda untuk si kecil.

Ada saat-saat ketika Anda mungkin melihat penurunan pasokan ASI Anda seperti:

  • ketika Anda memiliki periode Anda
  • Anda mulai mengambil kontrasepsi hormonal
  • Anda memiliki stres tambahan dalam hidup Anda

Selama waktu di atas, atau jika Anda merasa persediaan susu Anda rendah, bicarakan dengan dokter Anda atau ahli laktasi untuk mengetahui apakah menambahkan pengobatan herbal tepat untuk Anda, karena biasanya obat-obatan herbal yang berbeda memiliki tindakan yang berbeda, penting untuk mendapatkan saran profesional. Dokter atau konsultan laktasi Anda dapat membantu menentukan herbal mana yang paling cocok untuk situasi Anda. Mereka juga dapat memberi tahu Anda berapa banyak masing-masing ramuan yang harus Anda konsumsi.

Ramuan Herbal untuk menambah ASI

Herbal dan galactagog lainnya tidak sering bekerja sendiri. Untuk meningkatkan suplai ASI, Anda harus meningkatkan stimulasi ke payudara saat Anda mengonsumsi ramuan. Anda dapat melakukannya dengan menyusui lebih sering, menyusui lebih lama di setiap menyusui, atau memompa setelah atau di antara setiap menyusui.

  1. Fenugreek

Fenugreek adalah ramuan paling umum yang digunakan wanita menyusui untuk membantu meningkatkan pasokan ASI, dan itu biasanya bahan utama dalam teh menyusui. Fenugreek adalah benih dari daerah Mediterania yang memiliki rasa pahit dan aroma sirup maple. Itu tidak dianggap berbahaya jika digunakan dalam jumlah sedang. Namun, ini dapat menyebabkan keringat, air susu ibu, dan air seni bayi Anda berbau seperti sirup maple.

pexels.com
  1. Blessed Thistle

Blessed thistle sering dikombinasikan dengan Fenugreek untuk meningkatkan pasokan ASI yang rendah. Ini adalah bahan khas yang ditemukan dalam suplemen yang tersedia secara komersial untuk ibu menyusui dan teh menyusui. Blessed thistle dipercaya aman selama Anda meminumnya pada dosis yang disarankan.

  1. Adas

Adas adalah ramuan yang memiliki rasa adas manis atau licorice, dan merupakan bahan umum dalam makanan Mediterania. Penggunaan obat adas tanggal kembali ke Mesir Kuno. Adas telah digunakan untuk mengobati berbagai kondisi kesehatan termasuk masalah pencernaan dan masalah menstruasi. Juga diyakini dapat membantu meningkatkan produksi ASI pada ibu menyusui.

 

  1. Jelatang

Jelatang adalah tanaman hijau bergizi, gelap, berdaun. Ini tinggi zat besi dan dikemas dengan vitamin dan mineral. Ketika diminum setelah melahirkan, jelatang diyakini dapat mengobati anemia, melawan kelelahan, dan meningkatkan pasokan ASI.

  1. Alfalfa

Alfalfa adalah salah satu tanaman tertua dan paling banyak dibudidayakan dalam sejarah. Ini sangat bergizi dan penuh dengan vitamin dan mineral. Alfalfa kaya akan antioksidan, rendah lemak jenuh, dan tinggi protein dan serat. Tumbuhan ini merupakan salah satu sumber makanan utama bagi hewan perah karena diyakini dapat meningkatkan produksi susu. Anda dapat dengan aman menambahkan alfalfa ke dalam diet menyusui Anda, selama Anda tidak berlebihan.

  1. Rue Kambing

Rue kambing adalah anggota dari keluarga tumbuhan yang sama dengan fenugreek. Dalam bentuknya yang kering, rue Kambing dipercaya sebagai suplemen yang aman. Khasiat ramuan menyusui ini dapat membantu ibu membangun jaringan payudara dan membuat lebih banyak ASI. Namun, tanaman rue Kambing segar berbahaya dan tidak boleh digunakan.

  1. Milk Thistle

Milk thistle, atau St. Mary’s thistle, telah dikaitkan dengan menyusui selama berabad-abad. Banyak yang percaya bahwa urat putih tanaman milk thistle mewakili ASI. Jadi, legenda mengatakan bahwa jika Anda mengkonsumsi milk thistle, produksi susu Anda akan meningkat.

  1. Ragi

Ragi bir adalah suplemen nutrisi yang sehat yang dapat membantu meningkatkan tingkat energi dan melawan baby blues. Ini juga diyakini dapat membantu meningkatkan pasokan ASI.

pexels.com
  1. Jahe

Jahe adalah ramuan tradisional yang menambah rasa pada makanan dan mengobati berbagai masalah kesehatan. Ini sering diambil untuk mabuk perjalanan atau masalah pencernaan, tetapi di beberapa bagian dunia, jahe diyakini dapat membantu ibu meningkatkan pasokan ASI mereka. Akar jahe segar adalah tambahan yang sehat untuk diet Anda dan tidak diketahui berbahaya bagi ibu atau bayi ketika digunakan dalam jumlah sedang.

  1. Bawang putih

Bawang putih adalah bahan favorit yang digunakan dalam resep di seluruh dunia. Sepanjang sejarah, bawang putih memiliki banyak kegunaan termasuk bumbu untuk makanan, suplemen makanan, dan obat-obatan. Bawang putih memiliki banyak manfaat kesehatan, dan dianggap sebagai tambahan yang aman dan sehat untuk diet menyusui Anda. Dipercaya membantu meningkatkan pasokan ASI, tetapi juga dapat mengubah rasa ASI Anda. Beberapa bayi tampaknya menyukai rasa bawang putih, tetapi yang lain mungkin tidak mentolerir bawang putih dengan baik.

Anda harus selalu berbicara dengan dokter Anda atau konsultan laktasi sebelum mengambil pengobatan herbal apa pun. Selama berabad-abad, obat herbal telah digunakan sebagai obat. Dan, sama seperti obat resep, jamu dan tanaman dapat memiliki efek samping. Dan, tergantung pada persiapan, beberapa herbal bahkan bisa menjadi racun.

Setelah mendiskusikan penggunaan herbal menyusui dengan penyedia layanan kesehatan Anda, belilah dari perusahaan terkemuka. Karena Food and Drug Administration (FDA) tidak mengatur herbal, pastikan untuk berhati-hati. Sebagian besar persiapan teh tidak berbahaya, dan merek komersial yang Anda lihat di supermarket umumnya aman.

Penting untuk memberi tahu dokter bayi Anda jika Anda mengonsumsi suplemen herbal apa pun saat sedang menyusui. Berhati-hatilah jika Anda sedang hamil. Beberapa tumbuhan bisa berbahaya dan menyebabkan persalinan prematur atau keguguran.

pexels.com

Cara menambah produksi ASI :

  • Hindari dot dan botol jika memungkinkan. Semua kebutuhan mengisap bayi harus dipenuhi di payudara (lihat di atas). Jika suplemen sementara diperlukan secara medis, itu dapat diberikan dengan suplemen keperawatan atau dengan sendok, cangkir atau pipet (lihat Metode Pemberian Makanan Alternatif).
  • Berikan bayi hanya ASI. Hindari semua makanan padat, air, dan susu formula jika bayi lebih muda dari enam bulan, dan pertimbangkan untuk mengurangi makanan padat jika bayi lebih tua. Jika Anda menggunakan lebih dari beberapa ons susu formula per hari, lepas dari suplemen secara bertahap untuk “menantang” payudara Anda untuk menghasilkan lebih banyak susu.
  • Jaga ibu. Beristirahat. Tidur saat bayi tidur. Bersantai. Minumlah cairan menjadi haus (jangan paksa cairan – minum air putih tidak menambah persediaan), dan makan makanan yang cukup seimbang.
  • Pertimbangkan memompa. Menambahkan sesi memompa setelah atau di antara sesi menyusui bisa sangat membantu – memompa sangat penting ketika bayi tidak menyusu secara efisien atau cukup sering, dan dapat mempercepat dalam semua situasi. Tujuan Anda dalam memompa adalah mengeluarkan lebih banyak susu dari payudara dan / atau meningkatkan frekuensi pengosongan payudara. Saat memompa untuk meningkatkan suplai ASI, untuk memastikan bahwa pompa mengeluarkan ASI dalam jumlah optimal, teruslah memompa selama 2-5 menit setelah tetes susu terakhir. Namun, menambahkan sesi pemompaan yang singkat (meningkatkan frekuensi tetapi mungkin tidak mengeluarkan susu dengan saksama) sangat membantu.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Tags: