Traveling tidak selalu soal senang-senang belaka, ada kalanya traveling justru dapat membuat iman kita semakin kuat. Jenis wisata yang mengedepankan spiritual ini dinamakan dengan wisata religi. Nah selain menziarahi tempat suci, wisata religi juga bisa berbentuk ziarah makam ulama. Jogja merupakan ‘gudangnya’ makam ulama, sehingga Anda bisa menemukan dengan mudah tempat ziarah ulama di Jogja.

 

Banyak orang yang menganggap bahwa makam ulama di Jogja memiliki nilai-nilai spiritual yang tinggi, sehingga layak dikunjungi. Tak hanya untuk urusan spiritual, ziarah ulama ini juga bisa ditujukan untuk urusan dokumentasi atau mengingat perjuangan kaum muslimin di masa lampau. Nah berikut ini kami akan membahas beberapa lokasi ziarah makam ulama terpopuler yang ada di Jogja.

 

  1. Makam Imogiri

Tempat ziarah ulama di Jogja terpopuler yang pertama yaitu Makam Imogiri. Mengapa begitu populer? Karena di Makam Imogiri ini terdapat makam-makan Raja Mataram, dimana Kerajaan Mataram sendiri dikenal sebagai kerajaan yang menganut sistem Islam di masa lampau. Makam Imogiri sendiri dibangun atas prakarsa raja terbesar Kerajaan Mataram yaitu Sultan Agung pada abad 16 yang lalu. Lewat arsitek kepercayaan Sultan Agung yaitu Kyai Tumenggung Citrokusumo, komplek makam dibagi kedalam tiga komplek makam yaitu komplek Kasultan Agung, komplek raja-raja Surakarta, dan komplek raja-raja Yogyakarta. Dengan begitu banyaknya makam orang penting disini, Makam Imogiri tidak pernah sepi dari kunjungan pada traveler yang sedang berwisata religi.

unspash.com

Daya tarik Makam Imogiri tidak hanya terletak pada makam-makam raja Mataram, namun juga pada desain komplek makamnya. Lewat sentuhan sang arsitek, Makam Imogiri ini didesain dengan sentuhan Islam dan Hindu. Makam Imogiri ini terletak di atas bukit, dimana traveler mesti menaiki 409 anak tangga. Nah Makam Imogiri ini terletak di Kecamatan Imogiri, Yogyakarta. Jika Anda tidak tahu rute menuju Makam Imogiri, sebaiknya Anda memesan paket wisata Jogja agar Anda mendapatkan panduan dan layanan wisata religi yang tepat. Nah komplek makam dibuka setiap hari mulai dari jam 8 pagi hingga jam 4 sore, lalu dibuka kembali pada jam 8 malam. Dilarang menggunakan pakaian yang tidak sopan di komplek makam dan traveler mesti berlaku sopan.

 

  1. Makam Syekh Maulana Maghribi

Bagi Anda yang belum tahu, Syekh Maulana Maghribi merupakan nama asli dari Sunan Gresik. Sunan Gresik sendiri merupakan salah seorang Walisongo yang dikenal sebagai ulama pertama yang menyebarkan Islam di Pulau Jawa. Itulah mengapa komplek makam Makam Syekh Maulana Maghribi di Bantul ini selalu ramai dikunjungi oleh para peziarah ataupun traveler yang sedang berwisata religi. Komplek makam Syekh Maulana Maghribi juga berdekatan dengan Pantai Parangtritis, sehingga pengunjung bisa melihat pemandangan laut yang sangat indah. Nah komplek makam Sunan Gresik ini berada di atas bukit, sehingga pengunjung mesti menaiki beberapa anak tangga. Setelah sampai di atas, pengunjung bisa menemukan beberapa spot menarik seperti mushola, candi, dan tentunya area makam Sunan Gresik.

unspash.com
  1. Komplek Makam Dongkelan

Tempat ziarah ulama di Jogja paling terkemuka lainnya yaitu komplek makam Dongkelan. Komplek makam Dongkelan ini terletak di sebelah Masjid Patok Negara Dongkelan Kauman, Bantul. Bagi Anda yang tidak tahu rutenya, sebaiknya menggunakan layanan paket wisata Jogja. Nah komplek makam ini selalu ramai dikunjungi peziarah, khususnya dari kalangan santri. Terdapat beberapa makam ulama besar disini, yang paling populer yaitu KH. M. Munawir atau yang lebih dikenal dengan sebutan Mbah Munawir. Mbah Munawir sendiri dikenal sebagai ulama besar pada zaman kolonialisme Belanda, dan menjadi tokoh sentral dalam perkembangan Islam di Yogyakarta. Selain makam Mbah Munawir, masih terdapat beberapa makam ulama besar lainnya, sehingga sangat recommended dijadikan tempat wisata religi.

 

  1. Petilasan Syekh Jumadil Kubro

Bagi Anda yang belum tahu, Syekh Jumadil Kubro merupakan bapak dari Walisongo. Mengapa disebut bapak dari Walisongo? Karena beberapa Walisongo diyakini merupakan cucunya Syekh Jumadil Kubro. Nah Syekh Jumadil Kubro juga dianggap sebagai penggagas sistem Islam di Pulau Jawa, hingga ia dianggap sebagai tokoh Islam paling penting selain Walisongo di masa lampau. Nah petilasan Syekh Jumadil Kubro terletak di Dusun Turgo, Kaliurang, yang berada di kaki Gunung Merapi. Karena lokasinya lumayan jauh dari keramaian, direkomendasikan agar traveler menggunakan jasa pemandu wisata.

unspash.com
  1. Masjid Pathok Negoro Plosokuning

Tempat ziarah ulama terpopuler lainnya di Jogja yaitu Masjid Pathok Negoro Plosokuning. Nah Masjid Pathok Negoro Plosokuning dianggap sebagai masjid besar pertama yang ada di Jogja. Masjid ini dibuat oleh Sultan Hamengku Buwono I, sehingga dianggap sebagai pondasi kesultanan Ngayogyakarta Hadiningrat. Terdapat banyak makam ulama besar disini, sehingga bagi Anda yang sedang wisata religi di Jogja, sebaiknya mengunjungi Masjid Pathok Negoro Plosokuning ini.

 

Nah itulah beberapa tempat ziarah ulama di Jogja yang bisa Anda kunjungi selama masa liburan tiba. Selain dapat meningkatkan spirit keimanan, Anda ‘pun bisa menambah wawasan tentang sejarah Islam di tanah Jogja. Karena tidak sepopuler tempat wisata pada umumnya, sebaiknya Anda menggunakan jasa pemandu saat berwisata religi di Jogja.

Leave a Reply